#iniaksiku

Link Banner

Sabtu, 03 Maret 2012

Misteri Penemuan Keris Raksasa di Kalimantan Yang Menggemparkan

BY Cah Ndeso IN No comments

1091670 foto638 150x150 Misteri Penemuan Keris Raksasa di Sungai Kapuas, Kalimantan Tengah
Sebilah keris raksasa ditemukan di Sungai Kapuas, tepatnya di wilayah Kelurahan Pulau Telo, Kecamatan Selat, Kabupaten Kapuas, Kalimantan Tengah, Kamis, 16 Juli lalu. Kalangan tokoh adat dan ahli sejarah pun membahas penemuan yang tergolong langka tersebut.
Kesimpulan sementara, senjata tradisional khas Indonesia itu berkaitan dengan Kerajaan Bataguh yang diyakini pernah berdiri di Kapuas. ”Saat itu, Kerajaan Bataguh dipimpin Nyai Undang,” ungkap Manli, salah seorang tokoh adat Dayak.
Bentuknya memang bukan senjata khas warga Dayak, Kalimantan Tengah. Diperkirakan, senjata tersebut ikut tenggelam bersama kapal yang bisa jadi menyerang Kerajaan Bataguh. Peperangan itu diperkirakan terjadi sekitar 1400 Masehi. ”Kerajaan Bataguh mempunyai luasan yang besar di Kapuas, dan Pulau Telo adalah salah satunya,” ujar Manli.
keris dapur nogo sosro 150x150 Misteri Penemuan Keris Raksasa di Sungai Kapuas, Kalimantan Tengah
Dia menjelaskan, sebelumnya juga pernah ditemukan meriam di Sungai Kapuas dan tidak jauh dari Pulau Telo. Tepatnya di Mandomai, Kecamatan Kapuas Barat. Temuan tersebut memperkuat analisis sejarah tentang adanya peperangan Kerajaan Bataguh dengan orang asing.
Di ujung keris raksasa yang ditemukan itu terdapat tujuh lubang. Konon, lubang tersebut menunjukkan bahwa keris itu sudah memakan nyawa orang. ”Seperti halnya senjata khas Dayak mandau, apabila terdapat lubang di ujungnya, itu menandakan bahwa senjata tersebut pernah menghilangkan nyawa seseorang,” ujarnya.
Ketua Dewan Adat Dayak Kabupaten Kapuas Anggie Ruhan menyatakan hal yang sama. Dia juga menduga adanya kaitan antara keris tersebut dan Kerajaan Bataguh. Kedua benda itu diperkirakan berumur 300 tahun lebih.
Dikatakan, penemu benda itu disebut ”ketuahan” (keberuntungan) dalam bahasa Dayak karena tidak semua orang bisa mendapatkan. ”Benda tersebut mempunyai daya magis. Penemu merupakan orang terpilih,” katanya.
Berkaitan dengan beberapa temuan bersejarah itu, dia menyarankan pembangunan museum di sekitar Kapuas. Dengan begitu, benda-benda bersejarah yang ditemukan bisa tersimpan dengan aman. ”Beberapa kali usul pembangunan museum telah diajukan, namun hingga kini tak kunjung realisasi,” ungkapnya.
Menurut dia, museum berfungsi sebagai pusat dokumentasi dan penelitian ilmiah. Juga dapat menjadi pusat perkenalan kebudayaan antardaerah dan antarbangsa serta sebagai media pembinaan pendidikan kesenian dan llmu pengetahuan.
Keris raksasa itu ditemukan penyelam tradisional, Wawan, 21, dan temannya, Yanto, 28, di Sungai Kapuas, Kelurahan Pulau Telo, Kecamatan Selat, Kabupaten Kapuas. Keris sepanjang 1,3 meter tersebut berada di bawah jembatan Pulau Telo.
Sejauh ini, kata Wawan, belum ada yang menawar keris itu. Dia pun berlum berniat menjual. ”Banyak warga yang berdatangan untuk melihat-lihat saja,” ujar Wawan saat dihubungi Kapos melalui telepon.

source: jawapos

Reaksi kamu??

0 komentar:

Poskan Komentar

- Tuangkan saran maupun kritik dan jangan meninggalkan Spam.
- Berkomentarlah dengan bijak sesuai dengan konten yang tersedia.
- Boleh berpromosi tetapi harap camtumkan link ini di blog sobat dan sertakan link blog sobat supaya saya dapat segera mengecek.
- Komentar anda juga salah satu semangat buat saya dan pasti akan saya kunjungi kembali.
- Terima kasih telah berkenan berkomentar mengenai artikel ini, salam blogwalking.. :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...