#iniaksiku

Link Banner

Rabu, 21 Maret 2012

10 Ahli Strategi Militer Paling Hebat Di Dunia

BY Cah Ndeso IN No comments

10.Genghis Khan
 
Wilayah seluruh kekaisaran mongol pada puncaknya mempunyai luas 23 juta meter persegi, yang merupakan 22% dari keseluruhan luas daratan di Bumi. Taktik yang memungkinkan penaklukan tersebut dapat ditelusuri terutama dari Genghis kahn, pendiri kerajaan dan kaisar pertama .

nama lahirnya adalah Borjigin Temujin, dan ia menciptakan gaya menyerang serbaguna, yaitu Pasukan pemanah berkuda: pemanah yang terbaik tidak dilatih hanya untuk menembak, tapi untuk men embak akurat saat mengendarai kuda dengan guncangan dan kecepatan penuh. Mereka bahkan bisa menembak akurat langsung di belakang kuda dengan guncangan penuh. Tidak ada kekuatan infanteri di dunia pada waktu itu bisa bertahan oleh serangan pasukan kavaleri tersebut, dan semua bangsa bangsa kewalahan dengan serangan pasukan Mongol yang sangat cepat.

9.Julius Caesar


terlibat dalam permusuhan politik yang rumit antara legiun Caesar dan tentara Vercingetorix , Roma dan Gaul keduanya harus disalahkan. Tapi Caesar memperimbangkan dan mengumumkan bahwa Gaul telah menjadi ancaman serius terhadap keselamatan Roma di tahun 58 SM, dan ia menyerang dengan maksud untuk menghancurkan seluruh wilayah. Apa yang terjadi berikutnya adalah menjadikan kepopuleran caesar meningkat, di tangannya sendiri, dalam bukunya Commentarii de Bello Gallico. Dengan asumsi dia mengatakan yang sebenarnya, dan dia sangat jujur dan menghormati lawannya, Vercingetorix, pemimpin utama dari Gaul, yang telah memberikan penghormatan dengan bertempur dengan gigih dan penuh etika

8.George S. Patton

 
Dia sekarang terkenal dengan menggunakan taktik ciptaannya sendiri yang dipatenkan Nazi a: blitzkrieg. Sebuah "perang kilat" umumnya diang gap sebagai salah satu yang mengkonsentrasikan penyerbuan oleh semua personel yang tersedia dan materi ke dalam garis musuh, memecahkan mereka, kemudian menekan dan terus maju saat musuh belum siap untuk melakukan perlawanan.

Taktik Jerman ini sangat mengerikan yang digunakan untuk melumat Perancis dan Rusia. Ide ini diusulkan oleh entri berikutnya, yang dapat dianggap penulis Pertempuran Perancis. Patton memahami strategi blitzkrieg dalam peperangan, mobilisasi cepat untuk membantai musuh dan akan berhasil dalam hampir semua kasus. Hal ini didasarkan pada supremasi udara tetapi, setelah 1940, Sekutu secara permanen menguasai Eropa. Patton pertama naik menjadi terkenal di Afrika Utara, manuver tank-tank Jerman di El Guettar, dan memenangkan kemenangan baik atas # 5, meskipun # 5 tidak hadir.

7.Erich von Manstein


Manstein membuat daftar sebagian besar untuk pertahanan ahli tentang Kharkov, pertempuran ketiga untuk kota ini, di Ukraina modern. Soviet masih segar dari kemenangan monumental di Stalingrad, dan Jerman telah kehilangan inisiatif. Manstein sangat hampir mendapatkannya kembali dengan memegang muka Soviet menjadi stagnan sekitar Kharkov, meskipun dihadapkan dengan 350.000 orang melawan 70.000 nya. Tugasnya adalah untuk memotong dan menghancurkan ujung tombak lapis baja Soviet, yang telah maju terlalu jauh dari garis mereka sendiri. Kemudian dia harus merebut kembali Kharkov terus Soviet kembali. Dia berhasil dengan kedua tujuan.

Soviet menyerang seperti yang diharapkan, dan dit ahan imbang di tengah, dan dipukuli kembali pada kedua panggul, dimana pusat Soviet untuk menarik atau dikelilingi. Manstein telah badai orang-orangnya ke Kharkov dalam pengejaran, dan pertempuran menjadi salah satu pertempuran jalanan dan memerangi rumah-ke rumah dekat. Ini harus memiliki disukai Soviet, yang lebih banyak orang, banyak dari mereka segar dari pertempuran yang sama di Stalingrad. Tetapi kota belum dibom menjadi puing-puing pada Stalingrad, dan tangki Manstein's akibatnya bisa manuver tanpa banyak kesulitan, mengambil kota dalam sekitar satu minggu. Manstein kemudian mengatur garis pertahanan di sisi timur kota untuk mencegah yang merebut kembali. Dia telah dibunuh atau ditangkap 52 divisi Soviet, sekitar 80.000 orang, kehilangan hanya sekitar 10.000 dirinya sendiri.

6.Scipio Africanus


Nama yang tepat Scipio adalah Publius Cornelius Scipio. Dia mencapai julukan "Africanus" setelah mengalahkan # 3 pada dataran Zama di Carthage (modern Afrika Utara). Dia berhasil ini kemenangan terhadap keunggulan numerik substansial: Carthage 43.000 64.000 versus Roma (dan sekutu) dilengkapi dengan 80 gajah perang. # 3 memerintahkan gajah untuk mengisi terlebih dahulu, lalu dimaksudkan infanteri untuk mengikuti mereka ke dalam lubang mereka diinjak-injak di garis Romawi.

5.Erwin Rommel


Rommel dikenang hari ini sebagai orang yang hampir menghentikan serangan Sekutu di trek baru lahir di Afrika Utara. Dia melawan Bernard Montgomery dari Inggris, dan kemudian, Jenderal Patton. Setelah menunjukkan dirinya megah dalam mendorong Axis melalui Belgia dan Perancis, ia dipromosikan menjadi jenderal der Panzertruppe, komandan Divisi 5 Cahaya, yang menjadi Divisi Panzer ke-21, dan dipindahkan ke Afrika Utara. Ia diperintahkan untuk menahan pijakan Nazi di Gurun Sahara sampai Hitler menaklukkan Inggris atau, putus asa ini, menaklukkan Rusia, dimana Hitler tentu akan mengalihkan seluruh tenaga kerja yang diperlukan dan mesin untuk Rommel, dan menyiapkan serangan habis-habisan melawan Inggris dan melintasi Atlantik melawan Amerika Serikat (atau digugat untuk perdamaian tergantung pada syaraf-nya).

Rommel sangat hampir berlangsung selama ini akan diambil. Hitler kalah dalam pertemp uran udara untuk Inggris, setelah Rommel tidak pernah akan mendapatkan bahan yang dibutuhkannya, dan ia hanya kehilangan pijakan Nazi 'di Afrika karena kehabisan bahan bakar. Hitler menolak untuk mentransfer lagi karena dia dianggap lebih perlu untuk Front Timur. Tidak hanya Hitler berulang kali menolak permintaan Rommel untuk bahan, tapi setelah Montgomery berulang kali melemparkan di cadangan setelah cadangan sampai Rommel sudah kehabisan tank dan bahan bakar, Hitler menolak untuk mengizinkan Rommel untuk mundur.

4.Thomas J. “Stonewall” Jackson

 
Jenderal terbesar dalam se jarah militer Amerika (sejarah panjang) hanya kehilangan satu pertempuran dalam kariernya, di Kernstown, VA, pada tanggal 23 Maret 1862. Kerugian ini telah dikaitkan dengan intelijen yang buruk: Jackson diberitahu bahwa hanya ada satu resimen tentara Uni di daerah tersebut, tetapi mengalami divisi penuh 8.500 orang, menghadapi 3.800 nya. Ia berusaha untuk mengubah sayap kanan Uni, tapi dipukuli kembali, dan diadakan Utara lapangan. Hasilnya, bagaimanapun, terbukti lebih kompleks.

Utara menemukan bahwa keinginannya untuk memperkuat pasukan yang berbaris di Richmond akan diperjuangkan oleh Jackson di Lembah Shenandoah, rute hanya layak Utara bisa ambil untuk tentara dengan cepat. Lembah ini adalah sekitar 150 mil panjang sekitar 50 mil lebar, dan terdiri dari perbatasan barat laut Virginia dengan West Virginia. Untuk memerangi tentara Jackson dari 17.000 orang, Presiden Lincoln mengirim tidak kurang dari tiga pasukan terpisah, sejumlah 52.000 orang, di pimpin terutama oleh Gens. Fremont, Bank, Schenck dan Shields.

Setelah kekalahan pertama, Jackson tidak pernah kalah lagi, dan mengalahkan Uni serangan gabungan dalam tidak kurang dari 5 pertempuran sepanjang Mei-Juni awal 1862.
Spoiler for gambar:

3.Hannibal Barca

 
Hannibal mengawasi kehancuran yang paling garang dalam pertempuran tunggal dalam sejarah peperangan kuno. Hal ini disemen dalam sejarah sebagai Pertempuran Cannae, di tenggara Italia, tepat di atas tumit boot. Hannibal maksud adalah penaklukan mengucapkan Keka isaran Romawi, dan ia datang lebih dekat dari siapa pun dalam sejarah untuk menariknya. Dia telah mengalahkan Roma dua kali pada Trebia dan Danau Trasimene, menimbulkan puluhan ribu korban dan, sebagai tanggapan, Roma memberi kekuasaan diktator untuk Fabius Maximus, yang mengobarkan perang atrisi terhadap dirinya, menolak untuk melawan dia, dan menolak akses pasukannya untuk lahan pertanian dan makanan.

Pada Cannae, masyarakat Romawi menuntut kemenangan, dan para jenderal yang ditugaskan untuk menyampaikan hal itu Gayus Terentius Varro dan Lucius Aemilius Paulus. Mereka tanpa rasa takut dan bodoh diserang pusat Hannibal, di mana mereka melihat pasukannya menjadi lemah. Hannibal dimaksudkan ini sebagai penipuan, dan mereka jatuh untuk perangkap: pusat terlibat dalam sebuah retret yang sangat terorganisir dalam menghadapi nomor unggul falang Romawi. Falang formasi ini diadopsi dari Yunani Kuno dan mempekerjakan hampir secara eksklusif sejak saat itu, d iperkirakan terpecahkan. Hal ini benar jika musuh menyerang dari depan. Tetapi Hannibal melihat yang berat Achilles's Heel: sekali dalam formasi barisan, massa Romawi seluruh tentara tidak bisa melakukan manuver untuk melindungi diri dari mengapit pasukan berkuda atau melingkar.

2.Napoleon Bonaparte

 
Napoleon melakukan sesuatu yang, pada waktu itu, tak seorang pun di bumi berpikir mungkin: dia menaklukkan hampir seluruh Eropa. Dia cukup lengkap dari dirinya sendiri, dan yang mungkin ada hubungannya dengan 5'2 nya "tinggi, at au 1 nya" penis (mencarinya). Tapi apa yang ia kekurangan di fisik, ia lebih dari dibuat dalam berani dan kecemerlangan. Ketika menjadi jelas bahwa ia ingin Eropa menjadi sepenuhnya Perancis, seluruh Eropa bersatu melawan dia. Koalisi ini terdiri dari The United Kingdom, Austria, Rusia, Spanyol, Portugal, Belanda, Swedia dan sejumlah orang lain.

Napoleon sendirian memimpin di Grande Armée untuk kemenangan demi kemenangan, yang paling mengesankan terjadi di Austerlitz dan Ulm, di antara banyak lainnya. Kemenangan-Nya di Austerlitz masih dipandang dengan kagum di universitas militer di seluruh dunia. Napoleon kalah jumlah 72.000 untuk 92.000, tapi ia tahu bahwa koalisi Rusia-Austria (koalisi ketiga) sangat ingin menyerang dan menghancurkan dia, dan ia furthered keinginan mereka dengan pura-pura penampilan lemah dalam tentara sementara di lapangan sehari sebelum pertempuran dimulai. Lalu ia sengaja menipis sayap kanan untuk melemahkan, dan koalisi meng ambil umpan, menyerang ada di sana pagi berikutnya. Dengan demikian, koalisi habis pasukan di pusat, dan ini adalah di mana Napoleon dimaksudkan untuk menyerang pada saat yang tepat. Ini bekerja.

1.Alexander III of Macedon


Orang-orang Yunani memanggilnya "Μέγας Ἀλέξανδρος,"yaitu, "Alexander Agung," dan ia benar-benar tetap begitu, karena ia berjuang total 17 pertempuran besar, dan memenangkan setiap satu pun dari mereka. Dia sangat kalah jumlah di sebagian besar dari
mereka, tetapi dengan keahlian militer anak buahnya tidak pernah kehilangan lebih dari 16% dari tentara mereka dalam 1 pert empuran. Bahwa tingkat kematian 16% terjadi hanya sekali, di Issus, pada 333 SM, di mana pertempuran Alexander kehilangan 6500-7000 orang dari 40.000 personel. Musuhnya, Darius III dari Persia, kehilangan 20.000 sampai 30.000 orang .

Pada Gaugamela, dua tahun setelah Issus, ia kehilangan hanya 2,5% dari pasukannya, atau sekitar 1.100 orang dari 47.000 pasukannya. Ia mengalahkan Persia dengan spektakuler dan menewaskan sedikitnya 40.000 sampai 90.000. Tentara Persia itu terdiri dari setidaknya 100.000 orang sampai 1.000.000. Darius akhirnya bisa menggunakan seluruh pasukannya sekaligus tanpa pembatasan medan, karena di Issus Alexander bertarung dengan melewati celah di pegunungan yang cukup sempit.

Reaksi kamu??

0 komentar:

Poskan Komentar

- Tuangkan saran maupun kritik dan jangan meninggalkan Spam.
- Berkomentarlah dengan bijak sesuai dengan konten yang tersedia.
- Boleh berpromosi tetapi harap camtumkan link ini di blog sobat dan sertakan link blog sobat supaya saya dapat segera mengecek.
- Komentar anda juga salah satu semangat buat saya dan pasti akan saya kunjungi kembali.
- Terima kasih telah berkenan berkomentar mengenai artikel ini, salam blogwalking.. :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...